Kejar Target Jokowi, Ini yang Akan Dilakukan Sri Mulyani

JAKARTA, (PR).- Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati melakukan tiga tindakan untuk mengejar target-target Presiden Joko Widodo yang menurut dia cukup ambisius. Target yang dimaksudnya, penerimaan negara dan target penerimaan dari program pengampunan pajak (tax amnesty).

Tiga tindakan demi menciptakan kepercayaan publik dan pelaku usaha ini dikemukakan Sri Mulyani setelah ikut hadir dalam acara Pengarahan Presiden kepada Para Pejabat Eselon I, II, dan III Direktorat Jenderal Pajak, Kementerian Keuangan di Istana Negara, Jakarta, Kamis, 28 Juli 2016.

Pertama, seluruh personel dan organisasi harus siap untuk melaksanakan program pengampunan pajak dan mengamankan penerimaan negara secara umum. “Itu berarti membutuhkan para personel yang paham mengenai peraturan, paham mengenai bagaimana menjelaskan, dan mereka mempunyai jiwa untuk melayani,” kata Sri Mulyani.

Dia menjelaskan, sikap yang terus-menerus melayani penting untuk membangun kepercayaan. Untuk itu, semua petugas harus jujur, tidak boleh punya konflik kepentingan, dan mereka harus berlaku secara profesional untuk menumbuhkan kepercayaan itu.

Kedua, Sri Mulyani mengatakan, peraturan-peraturan pelaksanaan pengampunan pajak harus bisa segera diselesaikan dan dilengkapi. Sehingga aturan itu bisa dijalankan karena dia tidak mau sudah ada penjelasan ternyata ada peraturan yang belum selesai atau belum disiapkan. Sehingga justru kemudian menimbulkan ketertundaan.

“Karena waktunya sudah sedemikian spesifik di dalam UU tax amnesty, di mana dari 15 Juli 2016 sampai dengan akhir September 2016 itu rate-nya 2 persen. Biasanya mereka melihat itu sebagai insentif paling besar. Maka kita harus berusaha agar yang periode antara sekarang sampai September akhir ini harus betul-betul mampu menciptakan trust (kepercayaan) tadi,” katanya.

Kepercayaan dan kenyamanan bagi mereka yang akan menggunakan program pengampunan pajak menurut Sri Mulyani, sangat penting demi membangun sistem pajak yang baik.

“Ketiga tentu kita akan duduk sama-sama lagi untuk melihat apakah target, tak hanya tax amnesty, karena sekarang APBN lebih penting. Jadi tidak hanya tax amnesty tapi seluruh APBN itu harus kredibel,” kata Sri Mulyani.

Dia ingin melihat lagi bersama seluruh jajaran pajak, bea cukai, dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) untuk melihat mana sisi yang paling rawan dan yang paling mungkin perlu harus diperhatikan. Sehingga pemerintah bisa mengantisipasi perkembangan dari pengelolaan APBN 2016.

Pada saat yang sama, kata Sri Mulyani, kementerian keuangan harus menyiapkan APBN 2017. Dia ingin berusaha membangun kebijakan agar instrumen fiskal dan APBN bisa sesuai dengan yang diinginkan presiden. Instrumen fiskal untuk mengentaskan kemiskinan, mengurangi kesenjangan, dan bisa menjadi alat untuk menciptakan kesempatan kerja.

“Itu adalah tiga hal yang sedang kita terus akan lakukan untuk tidak hanya evaluasi, tapi yang paling penting 2016 kita punya lima bulan lagi. Kita akan coba bisa laksanakan dengan baik dan komunikasikan dengan baik,” katanya.

Hal yang paling penting dalam menjalankan langkah itu, kata Sri Mulyani, berkoordinasi dengan kementerian yang lain, seperti Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang Brodjonegoro, Menteri BUMN Rini Soemarno, Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo, dan dengan sektor riil

Penulis: Arie C. Meliala

Sumber : pikiran-rakyat.com

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com



Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: