Harapkan Seluruh Fraksi di DPR Kompak Dukung RUU Pengampunan Pajak

indexJawaPos.Com – Pengampunan pajak atau tax amnesty yang saat ini masih sebatas wacana, dalam waktu tak lama lagi bakal terealisasi. Sebab, tax amnesty dianggap sudah sangat penting untuk direalisasikan demi menutup kekurangan penerimaan pajak pada anggaran dan pendapatan negara (APBN) tahun ini.

Menurut Sekretaris Panitia Kerja (Panja) Penerimaan Negara di Komisi XI DPR, M Misbakhun, rancangan undang-undang (RUU) tentang tax amnesty yang saat ini sedang disiapkan pemerintah harus menjadi bagian dari sebuah rekonsiliasi nasional. Dengan demikian, katanya, nantinya pemerintah selain mendapat penerimaan negara dari pengampunan pajak, juga bisa menyelesaikan permasalahan struktural di bidang penegakan hukum kasus pajak.

“Kebijakan tax amnesty harus menjadi bagian dari sebuah rekonsiliasi nasional. Siapapun yang menggunakan skema mekanisme tax amnesty akan dikeculaikan dari semua proses hukum, kecuali tindak pidana terorisme dan narkoba,” ujar Misbakhun melalui layanan pesan singkat, Minggu (4/10).

Mantan pegawai Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan itu menambahkan, tax amnesty harus mencakup tiga hal. Pertama, tax amnesty harus menyangkut repatriasi modal sehingga uang warga Indonesia di luar negeri bisa masuk kembali ke dalam sistem perbankan nasional.

Kedua, kebijakan itu harus mampu memberikan jalan keluar bagi aspek underground atau hidden economy di dalam negeri supaya masuk ke dalam sistem ekonomi formal. Yang ketiga, masalah piutang pajak yang ada harus diselesaikan.

“Jika tiga hal ini diselesaikan maka tax amnesty diharapkan akan menjadi penyelesaian menyeluruh atas  permasalahan yang selama tertunda. Masalah tax amnesty akan menjadi kebijakan amnesti nasional,” sebutnya.

Demi mulusnya tax amnesty, Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR itu bahkan akan mendorong rekan-rekannya menggulirkan rancangan undang-undang (RUU) inisiatif. Hal itu sebagai antisipasi jika pemerintah tak kunjung menyerahkan RUU Pengampunan Pajak ke DPR.

“Bagaimanapun juga undang-undang adalah produk kesepakatan politik nasional. Justru dengan RUU inisiatif, DPR secara politik bisa menunjukkan upaya mencari jalan keluar atas permasalahan rendahnya penerimaan pajak kita saat ini,” cetusnya.

Namun, Misbakhun mengakui hal itu tetap butuh kesepakatan di antara fraksi-fraksi di DPR. “Butuh proses politik yang cepat di DPR untuk RUU tax amnesty ini. Itu harus menjadi kesepakatan para pimpinan fraksi di DPR,” pungkasnya.

 

Sumber: JAWAPOS

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com



Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: