Bankir Yakin Amnesti Pajak Masih Diminati

ff563-logo2bamnesti2bpajak2b-2btax2bamnesty

JAKARTA. Periode pertama program pengampunan pajak alias amnesti pajak yang berlangsung sepanjang Juli hingga September 2016 telah berakhir. Memasuki periode kedua, sejumlah bank yang menjadi penampung dana amnesti pajak optimistis program tersebut masih mengundang antusias masyarakat.

Keyakinan ini salah satunya diungkapkan oleh manajemen PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI). Direktur Utama BRI, Asmawi Syam menyatakan, BRI yakin dapat menampung lebih banyak dana program pengampunan pajak di periode kedua yang berlangsung mulai 1 Oktober hingga 31 Desember 2016.

“Kami berharap kesuksesan di periode pertama bisa memberi dorongan bagi keikutsertaan wajib pajak lain,” kata Asmawi, Selasa (4/10).

Pada program amnesti pajak periode pertama lalu, BRI memang belum menampung dana cukup besar. Hingga 29 September 2016, BRI mencatat sebanyak Rp 1,45 triliun dana repatriasi masuk ke rekening BRI. Adapun jumlah dana tebusan yang berhasil dihimpun BRI tercatat sebesar Rp 1,93 triliun.

Dari dana repatriasi yang masuk, produk konvensional BRI masih menjadi sandaran para wajib pajak. Produk-produk tersebut meliputi simpanan tabungan, deposito, dan obligasi.

Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) Achmad Baiquni menambahkan, minat wajib pajak masih tertahan untuk mengikuti program amnesti pajak tersebut dikarenakan masalah cashflow (arus kas) portofolionya. “Kalau sekarang repatriasi masih sedikit, kami harapkan di periode selanjutnya meningkat,” ujar Baiquni tanpa menyebut perolehan dana pengampunan pajak periode pertama yang lewat BNI.

BCA mencatat perolehan dana tebusan hingga 30 September sebesar Rp 37,1 triliun.

Namun sekedar mengingatkan, emiten bersandi saham BBNI tersebut sebelumnya menyebutkan membidik dana repatriasi senilai total Rp 75 triliun sejak Juli 2016 hingga akhir Maret 2017. Dana itu siap disalurkan BNI ke produk-produk semisal deposito, giro, tabungan, aset manajemen dan negotiable certificate of deposit (NCD).

Sedangkan, Direktur Utama PT Bank Central Asia Tbk (BCA) Jahja Setiaatmadja memprediksi dana pengampunan pajak yang masuk di periode kedua ini tidak akan sebanyak di putaran pertama. “Masih akan banyak yang masuk, tapi tidak akan sebanyak periode pertama,” prediksi Jahja.

Jahja menambahkan, pihaknya sejauh ini masih belum banyak menyerap dana repatriasi. Dia mengaku, masih banyak kesempatan untuk meraup dana karena program tersebut baru akan selesai pada tahun depan. “Hingga akhir periode pertama di 30 September, kami sudah menyerap uang tebusan senilai Rp 37,1 triliun. Kelihatannya nasabah masih menunggu sampai Desember baru repatriasi masuk,” ucap Jahja.

Adapun Direktur Utama PT Maybank Indonesia Tbk Taswin Zakaria menyatakan pihaknya belum banyak menyerap dana pengampunan pajak. Sedangkan dana yang masuk di periode kedua, diprediksi akan lebih mini dari periode pertama. Sayang, Taswin enggan membeberkan hasil perolehan di tahap pertama lalu.

Sumber: KONTAN

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com

Iklan


Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: