Ditjen Pajak akan Telusuri Aset yang Tak Dilaporkan Selama Tax Amnesty

dpr-diminta-tak-sandera-ruu-pengampunan-pajak-6ek

Jakarta – Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak akan menelusuri harta yang tidak dilaporkan selama program tax amnesty. Untuk itu, Ditjen Pajak menggelar pelatihan asset tracing bagi para pejabat bidang pemeriksaan dari seluruh Indonesia.

Pelatihan ini diselenggarakan di Kantor Pusat Ditjen Pajak dan menghadirkan satu narasumber Direktur Intelijen Perpajakan serta dua narasumber dari luar Ditjen Pajak yaitu perwakilan Komisi Pemberantasan Korupsi dan dari pihak konsultan.

Dalam paparannya, Direktur Intelijen Perpajakan menjelaskan, teknik dan metode yang dapat digunakan untuk menelusuri aset dengan menggunakan data yang dimiliki Ditjen Pajak sekaligus memberikan beberapa contoh kasus penelusuran aset yang pernah dilakukan Ditjen Pajak.

Sedangkan kedua narasumber eksternal menjelaskan metode dan teknis penelusuran aset untuk harta tidak bergerak dan harta dalam bentuk aset di perbankan beserta mode yang digunakan wajib pajak untuk menyembunyikan aset serta cara untuk mengatasinya.

“Sesuai Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016, apabila Ditjen Pajak menemukan harta yang tidak diungkapkan maka pada saat ditemukan harta tersebut dianggap sebagai penghasilan dan dikenakan pajak dengan tarif hingga 30% beserta sanksi hingga denda 200% bagi yang sudah ikut Amnesti Pajak tapi tidak melaporkan keadaan yang sebenarnya,” sebut keterangan tertulis Ditjen Pajak yang diterima detikFinance, Kamis (8/12/2016)

Saat ini, program tax amnesty telah memasuki bulan terakhir di periode kedua yang akan berakhir pada 31 Desember 2016. Periode ketiga, yaitu periode terakhir, akan berlaku sejak 1 Januari hingga 31 Maret 2017.

Oleh karena itu, Ditjen Pajak mengimbau seluruh wajib pajak untuk segera melaporkan dengan benar seluruh harta yang diperoleh dari penghasilan yang belum dikenakan pajak melalui program tax amnesty. Sehingga, seluruh catatan perpajakan dari tahun 2015 dan sebelumnya dapat diselesaikan serta tidak mengambil risiko dikenakan sanksi apabila Ditjen Pajak menemukan asset yang tidak dilaporkan dengan benar.

Sumber : DETIK

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com

Iklan


Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: