Ini Komentar Bos Optik Tunggal Terkait “Tax Amnesty” dan Sri Mulyani

JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Direktur PT Optik Tunggal Michael Kurniawan, memaparkan pendapatnya mengenai amnesti pajak yang sedang berlaku di Indonesia. Optik Tunggal adalah optik papan atas di Indonesia, yang menyasar segmen menengah atas.

Dalam kesempatan wawancara terbatas dengan sejumlah media di Jakarta, Rabu (3/8/2016), pemilik Optik Tunggal tersebut mengatakan bahwa dia berharap program pengampunan pajak yang digaungkan pemerintah bisa berjalan lancar.

Sebab, akan ada banyak uang yang mengalir ke Indonesia dari program repatriasi dana dengan tebusan mulai dua persen.

“Dana-dana itu akan meningkatkan kemampuan pemerintah untuk membangun apa yang diperlukan bagi kemajuan perekonomian,” kata dia.

Dengan demikian, perekonomian Indonesia akan menjadi lebih baik dan target pertumbuhan ekonomi sebesar enam persen akan tercapai.

“Jika perekonomian naik, daya beli naik, maka bisnis ritel di optik juga ikut naik seiring kesadaran masyarakat menggunakan kacamata dengan lensa teknologi tinggi,” lanjutnya.

Dia mengestimasi, pada tahun depan perekonomian Indonesia akan membaik. “Untuk tax amnesty itu, yang ditakutkan kalangan pengusaha yakni ketidakpastian komitmen pemerintah,” tambah dia.

“Jika saat ini aturannya begini, nanti ganti presiden beda lagi. Nah, ini yang pengusaha takutkan, sebab dana repatriasi harus mengendap tiga tahun. Kalau ada kejadian seperti 2008 bagaimana?”

Sri Mulyani

Michael mengatakan, faktor Sri Mulyani sebagai menteri keuangan yang baru menggantikan Bambang Brodjonegoro pasca-reshuffle kabinet jilid II belum mampu meyakinkan pengusaha untuk melakukan repatriasi dana.

Sri Mulyani, kata Michael, memang memiliki talenta luar biasa dan diakui di dunia, bahkan berkarier di World Bank.

Tetapi, apakah Sri Mulyani bisa menjamin exchange rate yang baik? Sebab itulah yang pengusaha khawatirkan.

Misal, pengusaha yang merepatriasi dananya dalam dollar Singapura. Jika masuk ke Indonesia, akan berganti rate, misal jadi Rp 1.000 per dollar Singapura. Nah, uang itu tidak boleh bergerak selama tiga tahun.

“Penahanan tiga tahun itu bikin khawatir. Sebab di 2008 dollar Singapura dari level Rp 3.000 jadi level Rp 18.000 dalam waktu dekat,” kata dia.

Selain itu, instrumen penyerap dana repatriasi juga kemungkinan belum terlalu variatif, sehingga pengusaha masih pikir-pikir untuk merepatriasi dananya. “Soal itu ada,” katanya.

Michael mengatakan, secara keseluruhan perekonomian di 2015 kemarin masih lebih baik ketimbang perekonomian tahun ini bagi bisnisnya. Namun hal itu tidak menghentikan ekspansi gerai Optik Tunggal hingga beberapa tahun mendatang.

Perusahaan yang berdiri sejak 1929 ini berencana membangun 25 toko jenis experience store Carl Zeiss dan toko Optik Tunggal dalam lima tahun mendatang.

 

Penulis : Aprillia Ika

Sumber: KOMPAS

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com

 

 

 



Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: