Tax Amnesty Bukti Banyak Orang Kaya di RI Tak Bayar Pajak

penagihan

Jakarta – Periode terakhir tax amnesty atau pengampunan pajak akan berakhir pada 31 Maret nanti. Para peserta tax amnesty sepanjang periode sebelumnya ini rupanya didominasi para wajib pajak pribadi non karyawan.

Wakil Menteri Keuangan, Mardiasmo, mengungkapkan banyaknya peserta dari wajib pajak pribadi non karyawan ini menunjukan sebenarnya banyak perorangan yang masuk kategori kaya namun belum taat pajak.

“Yang menarik wajib pajak yang ikut tax amnesty sebagian besar pribadi. Dengan adanya tax amnesty banyak wajib pajak pribadi non karyawan yang belum memenuhi pajaknya. Mengejutkan sekali kalau melihat jumlah deklarasi dalam negeri,” ujar Mardiasmo di kantor pusat Direktorat Jenderal Pajak (DJP), Jakarta, Selasa (21/2/2017).

“Juga dari profesi seperti akuntan, dokter, lawyer, dan sebagainya. Itu artinya orang kaya-kaya di dalam negeri itu banyak belum memenuhi pajaknya,” katanya lagi.

Pada kesempatan tersebut, dirinya juga mengingatkan agar masyarakat yang belum mengikuti tax amnesty segera memanfaatkannya, ketimbang suatu saatnya nanti harta yang tak dilaporkannya jadi temuan petugas pajak.

“Kalau kemudian DJP menemukan dengan database yang ada, konsekuensinya pertama harta Bapak dari tahun 1985 sampai tahun 2015, atau selama 30 tahun, kita anggap sebagai pendapatan. Harta yang diakumulasi dari pendapatan itu dikenakan tarif pajak normal,” ungkap Mardiasmo.

Sumber: Detik.com

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com

Iklan


Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: