Kebijakan Tax Amnesty Jilid II Tidak Jadi Jaminan Tingkatkan Kepatuhan Wajib Pajak

Pemerintah sedang menggelar Program Pengungkapan Sukarela (PPS) atau Tax Amnesty Jilid II untuk memberi kesempatan bagi para wajib pajak dalam mengungkapkan harta yang belum diungkapkan sebelumnya. 

Direktur Eksekutif Pratama-Kreston Tax Reaseacrh Institute (TRI) Prianto Budi Saptono menilai, adanya PPS ini belum tentu akan meningkatkan kepatuhan para wajib pajak. Apalagi, dulu pemerintah juga pernah melakukan Tax Amnesty pada 2015. 

“Tax Amnesty yang berulang dalam jangka waktu dekat justru dapat membuat tingkat kepatuhan mereka (wajib pajak) berkurang,” ujar Prianto kepada Kontan.co.id, Selasa (29/3). 

Prianto mengatakan ada beberapa alasan.

Pertama, mereka yang selama ini tidak patuh terhadap pajak akan berpikir bahwa nanti akan ada kesempatan program pengungkapan serupa di masa mendatang. Sehingga, mereka bisa seolah menggampangkan dan mangkir dari kewajiban pajak mereka. 

“Opsi yang paling logis adalah pemerintah menggulirkan lagi PPS dengan nama yang berbeda tetapi hakikatnya sama,” tambah Prianto. 

Kedua, bisa saja ini menyinggung mereka yang sudah patuh dalam melakukan kewajiban pajaknya. Mereka bisa berpikir bahwa wajib pajak patuh ini ternyata membayar pajak lebih besar, tetapi tetap menjadi sasaran pemeriksaan. 

Dengan kondisi ini, bisa saja para wajib pajak yang tadinya patuh akan mengikuti langkah mereka yang tidak patuh dan hanya melakukan kewajiban pajaknya ketika ada momentum pengungkapan sukarela lagi.

Sumber: kontan

http://www.pengampunanpajak.com



Kategori:artikel

Tag:, , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: