Dirjen Pajak Kirim Tiga Surat ke Orang-orang Kaya, Apa Isinya?

Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Suryo Utomo menyatakan bahwa pihaknya mengirimkan tiga surat beberapa waktu ini kepada para wajib pajak. Hal tersebut berkaitan dengan berlakunya regulasi akses informasi keuangan dan adanya program pengungkapan sukarela atau PPS.

Hal tersebut disampaikan Suryo dalam acara sosialisasi Undang-Undang Nomor 7/2021 tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP). Acara itu berlangsung di Makassar, Sulawesi Selatan pada Selasa (19/4/2022) dan disiarkan secara daring.

Menurutnya, sejak berlaku Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perpu) Nomor 1/2017 tentang Akses Informasi Keuangan untuk Kepentingan Perpajakan, Ditjen Pajak memiliki akses terhadap harta seluruh wajib pajak. Pemerintah pun memiliki kewenangan untuk memajaki wajib pajak yang tidak patuh melaporkan asetnya.

Berkaitan dengan hal itu, Suryo kemudian mengirimkan tiga surat kepada para wajib pajak beberapa waktu belakangan. Surat itu dikirimkan melalui surat elektronik (e-mail), dengan sebagian dikirimkan secara langsung.

“Saya pada 2022 ini mengirim tiga surat yang secara massal. Surat pertama mengingatkan jatuh tempo [pengisian] SPT tanggal 31 Maret 2022 untuk wajib pajak orang pribadi. Alhamduillah, sampai dengan 31 Maret 2022 wajib pajak orang pribadi [yang mengisi SPT] tumbuh sekitar 0,92 persen [dari tahun lalu],” ujar Suryo pada Selasa (19/4/2022).

Kedua, dia mengirimkan surat mengenai program pengungkapan sukarela (PPS). Dia menjabarkan isi program yang berlaku hingga Juni 2022 itu dan mengajak wajib pajak yang belum menyelesaikan kewajiban perpajakannya untuk mengikuti PPS.

Ketiga, Suryo mengingatkan para wajib pajak bahwa pemerintah memiliki basis data informasi keuangan masyarakat. Oleh karena itu, pemerintah memiliki acuan jika ternyata terdapat masyarakat yang tidak patuh menyampaikan hartanya dalam SPT.

“Saya ingin mengingatkan, Bapak Ibu, kami punya data lho. Dalam catatan saya belum dilaporkan di SPT, kalau memang belum ada kesempatan silakan diikuti, kalau sudah dilaporkan silakan dilupakan saja. Ini yang dalam beberapa kesempatan ke depan saya ingin terus mengingatkan, dalam kesempatan hari ini saya ingin mengingatkan, ada sesuatu lho yang kami tahu. Ini bukan menakut-nakuti, tetapi saya minta tolong kalau itu belum terlaporkan silakan dilaporkan,” ujar Suryo.

Sumber: bisnis.com

http://www.pengampunanpajak.com



Kategori:artikel

Tag:, , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: