Menunggu Keputusan Politis di DPR

tax6

JAKARTA – Rapat anggota panitita kerja (Panja) Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang pengampunan pajak di beberapa hotel mewah di Jakarta, tiga pekan ini tak menghasilkan keputusan penting. Selama tiga pekan, setiap perwakilan mempertahankan sikap sendiri-sendiri.

Masing-masing partai dan pemerintah masih keukeuh dengan pendapatnya, seperti yang tertuang dalam Daftar Inventaris Masalah (DIM). Sehingga pembahasan hanya berisikan perdebatan tanpa hasil, seputar definisi dan sedikit mengenai substansi.

Misalnya, mengenai tarif uang tebusan. Ketua Komisi XI dan juga anggota Fraksi Golkar Ahmadi Noor Supit mengatakan, pihaknya masih dalam posisi seperti dalam DIM. Dalam ringkasan DIM yang diterima KONTAN, Golkar mengusulkan tarif tebusan yang sama terhadap wajib pajak yang melakukan repatriasi dan wajib pajak yang hanya melakukan deklarasi, yaitu 5% dari nilai aset bersih setelah dikurangi utang untuk periode tiga bulan pertama dan 10% untuk periode tiga bulan berikutnya.

Golkar hanya menambahkan, tarif uang tebusan yang berbeda untuk wajib pajak dengan status usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) sebesar 0,5% dari nilai aset. “Kami rasa, tarif itu sudah mencerminkan keadilan tidak serendah yang diajukan pemerintah,” kata Ahmadi, pada KONTAN, Minggu (12/6).

Adapun pemerintah, mengajukan usulan tarif tebusan  untuk deklarasi sebesar 4% dan 6%, sedangkan untuk repatriasi sebesar 2% dan 3%. Untuk deklarasi dalam negeri sebesar 2% dan 3%, sama dengan repatriasi.

Sementara Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan, partai pendukung pemerintah, ternyata  belum sepakat dengan pemerintah untuk urusan tarif. “Tarif ini urusannya politis,” ujar Hendrawan Supratikno, politisi PDIP di Komisi XI DPR.

Pembahasan Pending

Lain lagi sikap fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Anggota fraksi PKS, Ecky Awal Mucharam mengatakan, pihaknya meminta tarif disesuaikan dengan UU Pajak Penghasilan (PPh) dan UU Ketentuan Umum Perpajakan (KUP), yaitu sebesar 15% hingga 25%, tidak ada pengurangan. Ia hanya mengusulkan penghapusan sanksi dan denda saja bagi WP yang mengikuti tax amnesty.

Menurut Ecky, tarif menarik kepentingan saat ini tidak hanya masalah tarif uang tebusan. Misalnya, pasal mengenai jenis objek pajak yang akan dapat mengikuti pengampunan. Sampai saat ini masih ada pihak yang ingin mengampuni semua jenis pajak, seperti Pajak Penghasilan, Pajak Pertambahan Nilai (PPN), pajak atas Bea Materai dan Pajak Bumi dan Bangunan. “Akhirnya pembahasan semua pasal-pasal harus dipending karena belum ada titik nemu,” kata Ecky.

Seorang sumber KONTAN di lingkungan DPR mengatakan, selain itu mekanisme penyaluran dana repatriasi juga masih belum jelas, apakah melalui manajer investasi atau langsung melalui bank yang menampung dana.

Hal lainya yang juga belum jelas adalah mengenai aset yang akan jadi perhitungan. Perdebatan yang terjadi menyangkut perlu tidaknya aset itu direvaluasi lebih dahulu atau tidak. Jika harus revaluasi, maka memakan waktu, padahal kebijakan tax amnesty ini dibatasi waktu paling lambat enam bulan saja. Jika tidak melalui revaluasi, maka kemungkinan nilai uang tebusan jadi kecil, karena tak sebanding dengan nilai pasar.

Ketua Panja H. Soepriyatno mengatakan, jumlah pasal yang sudah dibahas baru sekitar 7 pasal, dari 27 pasal yang ada. Pekan ini pihaknya berencana memindahkan pembahsan RUU ini ke gedung DPR. Soeprayitno berharap pembahasan pada pekan ini bisa berjalan lebih lancar karena semua anggota Panja sudah berkoordinasi lagi dengan fraksinya. Ia berharap beleid ini sudah bisa digunakan 1 Juli 2016 nanti. Dengan begitu, keinginan menjalankan tax amnesty tahun ini bisa terlaksana.

Sumber: Kontan, Senin 13 Juni 2016

Penulis: Asep Munazat Zatnika, Virdika Rizky Utama

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com



Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: