Neraca Pembayarann Akhir Tahun Bakal Surplus Lagi

3

Selain didorong masuknya dana repatriasi, neraca transaksi berjalan juga akan membaik.

JAKARTA. Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) pada akhir tahun ini diperkirakan bakal kembali surplus. Surplus terjadi seiring dengan masuknya sejumlah aset milik warga negara Indonesia (WNI) di luar negeri melalui skema repatriasi dari amnesti pajak.

Direktur Eksekutif Departemen Statistik dan Moneter Bank Indonesia (BI) Hendy Sulistyowati bilang, dana repatriasi telah berdampak terhadap surplus neraca transaksi modal dan finansial kuartal III tahun ini, yang tercatat sebesar US$ 9,4 miliar. Jumlah itu lebih tinggi di banding kurtal II -2016 yang sebesar US$ 7,5 miliar dan kuartal III-2015 sebesar US$ 184 juta.

Pada periode itu, defisit komponen investasi lain tercatat US$ 2,3 miliar atau lebih rendah dibanding kurtal sebelumnya US$ 3,7 miliar. Perbaikan itu dipengaruhi nilai aset yang mencatat surplus US$ 1,99 miliar, jauh lebih baik dibandingkan kuartal sebelumnya yang defisit US$ 3,24 miliar. “Itu karena orang yang punya rekening di luar negeri ditarik masuk kedalam,” kata Hendy, akhir pekan lalu. Pada kuartal III-2016, NPI surplus US$ 5,7 miliar.

Surplus lebih kecil

Menurut Hendy, masuknya dana repatriasi di Desember 2016 akan menguntungkan neraca transaksi modal dan finansial. Dana repatriasi bisa mengkonpensasi potensi capital outflow, karena sentiment pemilihan Presiden AS. “Menurut ketentuan dana repatriasi harus masuk sampai Desember 2016,” tambahnya.

Resiko investasi portofolio dan investasi langsung lebih kecil

Selain repatriasi, surplus NPI juga dipengaruhi neraca transaksi berjalan, khususnya neraca perdagangan. Tanpa mengatakan nilainya, hingga Oktober 2016, neraca perdagangan diperkirakan masih surplus. BPS mencatat neraca perdagangan September 2016 surplus US$ 1,22 miliar dan menjadi yang tertinggi selama 13 bulan terakhir.

Hendy memprediksi, di akhir tahun, kegiatan akspor dan impor meningkat seiring optimalisasi belanja pemerintah di akhir tahun. Hal ini meningkatkan kinerja impor khususnya barang modal. Hendy memperkirakan defisit neraca transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) kuartal keempat berada di zona aman sekitar 2,5% produk domestik bruto (PDB).

Ekonom Kenta Institue Eric Sugandi juga memproyeksikan NPI kuartal keempat tahun ini masiih mencatat surplus. Surplus terjadi karena neraca transaksi berjalan masih mencatat defisit yang rendah. Di sisi lain surplus neraca modal dan finansial terbantu oleh masuknya dana repatriasi dari amnesti pajak, walaupun capital outflow karena sentimen terpilihnya Trump sebagai Presiden AS berpotensi berlanjut.

Tapi, ada resiko surplus NPI lebih kecil dibanding kuartal ketiga kalau investasi portofolio dan investasi langsung lebih kecil. “Sebab, investor asing masih masih menunggu dan melihat (wait and see) perkembangan ekonomi AS,” kata Eric. Ia belum bisa memproyeksikan perkiraan surplus NPI di akhir tahun.

Penulis : Adinda Ade M, Hasyim Ashari

Sumber: Harian Kontan

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com

Iklan


Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: