Ingat, Konglomerat Ini Jadi Kunci Penting Kesuksesan Tax Amnesty

Hasil gambar untuk Dradjad H WibowoJAKARTA – Program pengampunan pajak atau tax amnesty yang awalnya disambut pesimisme ternyata mendapat respons positif dari kalangan para pengusaha besar dan konglomerat.

Para konglomerat bahkan berbondong-bondong mendatangi kantor pajak guna mendeklarasikan harta dan kekayaan mereka pada program tax amnesty tahap pertama yang berakhir 30 September lalu. Lantas, mengapa para konglomerat memberi sambutan positif pada program tax amnesty?

Menurut ekonom Dradjad H Wibowo, ada sosok penting di balik sambutan positif para konglomerat terhadap program pemerintah yang dipayungi dengan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak itu. Mantan ketua Dewan Informasi Kebijakan Strategis (DISK) di Badan Intelijen Negara (BIN) itu lantas menyebut sebuah nama.

“Salah satu tokoh yang paling berjasa dalam tax amnesty ini adalah James Riady. Dia menjadi pionir para konglomerat (untuk ikut tax amnesty, red),” ujar Dradjad, Senin (3/10).

Mantan wakil ketua umum Partai Amanat Nasional (PAN) itu menambahkan, James tidak sekadar tampil terbuka saat ikut tax amnesty. “Dia juga bicara di media mengajak konglomerat lain ikut,” sebut Dradjad.

Lebih lanjut Dradjad yang pernah duduk di komisi keuangan dan perpajakan DPR itu menambahkan, awalnya para konglomerat masih khawatir untuk ikut tax amnesty. Namun, langkah James ikut tax amnesty ternyata membuat pengusaha kelas kakap dan konglomerat yang lain jadi ikut tax amnesty.

Dradjad menuturkan, para konglomerat paham bahwa transaksi-transaksi di perusahaan keuangan dan properti milik James tergolong sangat rumit. Namun, ketika James mendeklarasikan aset-asetnya dalam tax amnesty, maka hal itulah yang membuat konglomerat lain percaya diri.

“Kalau aset-aset James Riady aman diikutkan tax amnesty, berarti aset-aset mereka (konglomerat lainnya, red) mestinya bakal aman. JR (James Riady, red) memberi confidence (rasa percaya diri, red) kepada mereka,” pungkasnya.

James adalah bos Lippo Group. Pada awal September, pemilik nama James Tjahaja Riady itu mendatangi Kantor Pajak Pratama Wajib Pajak Besar Empat, Jalan Jenderal Sudirman untuk melaporkan kekayaannya.

Sumber: jpnn.com

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com

 

Iklan


Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: