Jokowi: Uang Kita Yang Di Bawah Kasur Masih Banyak Sekali

c571d-tax2bamnesti

Meskipun program Tax Amnesty periode I dinilai berhasil, Presiden Joko Widodo tetap menginginkan arus uang masuk yang lebih besar.

Hal itu bertujuan lebih meningkatkan lagi perekonomian di Tanah Air di tengah pelambatan ekonomi global yang tengah melanda dalam beberapa tahun terakhir.

“Yang dipentingkan arus uang masuknya masuk ke sistem keuangan dan perbankan kita. Kemudian jangka menengah panjang bisa bangun infrastruktur baik nantinya uang itu dipakai membangun pelabuhan, jalan tol yang tidak hanya di Jawa, tapi di luar Jawa dan sudah dimulai,” ujar Jokowi saat sosialisasi Tax Amnesty periode II di Hotel Clarion Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (25/11).

Dalam kesempatan tersebut, Jokowi juga mengapresiasi pertumbuhan ekonomi di Sulawesi Selatan yang tumbuh di atas pertumbuhan ekonomi nasional.  Pada triwulan II 2016 ekonomi Sulawesi Selatan tumbuh sebesar 8,1 persen, berada di atas pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,18 persen.

“Saya ke sini tak hanya jumpa fans. Saya ke sini ingin agar Tax Amnesty di Sulawesi Selatan semua bergerak, baik usaha kecil, menengah, besar,” ucap Presiden.

Jokowi mengingatkan untuk tetap optimis di tengah guncangan ekonomi yang tengah melanda dunia belakangan ini. Pertumbuhan ekonomi nasional yang masih positif diharapkan terus dapat memacu peningkatan ekonomi di masa mendatang.

“Alhamdulillah, pertumbuhan ekonomi kita meski tekanan ekonomi global berat, tetapi kita lihat kuartal pertama kita tumbuh 4,94 persen, kuartal kedua 5,18 persen, ketiga 5,02 persen. Negara lain banyak yang sudah minus,” klaimnya.

Lebih lanjut, Kepala Negara juga mengatakan bahwa potensi kekayaan negara masih sangat besar sehingga dapat dimanfaatkan sebagai penggerak ekonomi. Namun, dana besar itu masih belum dilaporkan dan juga masih tersimpan di luar negeri. Karena itulah program Tax Amnesty diselenggarakan.

Diklaim pemerintah, tahapan pertama Tax Amnesty berhasil meraih pemasukan negara Rp 9,8 triliun, deklarasi mencapai Rp 3.500 triliun dan repatriasi Rp 137 triliun.

“Kita lupa bahwa sebetulnya kekayaan kita, uang kita yang berada di bawah bantal, yang berada di bawah kasur, yang disimpan di luar negeri masih banyak sekali. Data yang ada di kementerian kurang lebih Rp 11ribu triliun,” ungkapnya.

Sumber: RMOL

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com

Iklan


Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: