Bankir ragukan dana amnesti pacu kredit pajak

621a7-tax-amnesty

JAKARTA. Secara umum, program amnesti pajak periode pertama terbilang sukses. Pengampunan pajak di periode Juli-September 2016 mampu menghasilkan uang tebusan Rp 93,8 triliun. Program ini juga menarik dana reptriasi tercatat senilai Rp 137 triliun.

Meski demikian, bagi sejumlah lembaga keuangan yang menjadi penampung dana amnesti pajak, efek aliran dana repatriasi belum terlalu besar. Beberapa bank mengaku amnesti pajak belum banyak membantu likuiditas.

Direktur Utama Bank Central Asia (BCA) Jahja Setiaatmadja, meragukan dana repatriasi bisa membantu likuiditas industri bank maupun memacu kredit. “Kami khawatir kalau mereka (peserta amnesti pajak) investasi di saham, ini bisa jadi idle fund,” kata dia, akhir pekan lalu.

Kalaupun mengalir ke perbankan, kata Jahja, nasabah menggunakan dana repatriasi itu untuk melunasi pinjaman. Sebagai gambaran, pada periode pertama amnesti pajak, BCA mampu menampung dana tebusan amnesti pajak senilai Rp 37,1 triliun.

Jahja mengakui bahwa bank memang mendapat likuiditas dari amnesti pajak. Tapi hal itu bakal menggerus pendapatan bunga bank, karena debitur melunasi utang lebih cepat.

Bahkan Direktur Utama Maybank Indonesia, Taswin Zakaria menyatakan, periode pertama pengampunan pajak belum membantu likuiditas Maybank karena minimnya dana repatriasi yang masuk ke bank ini. “Justru lebih banyak yang kami keluarkan,” ujar Taswin.

Maklum, Maybank mengeluarkan banyak dana untuk sosialisasi amnesti pajak. Sementara, dana yang masuk minim. Taswin ragu, di periode kedua ini, perolehan dana repatriasi akan lebih banyak.

Prediksi para bankir itu, aliran dana repatriasi banyak mengalir ke produk pasar modal seperti reksadana. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, pada periode Juni hingga medio Agustus 2016, ada penambahan 35 produk reksadana. Adapun unit penyertaan naik menjadi 214,42 miliar dari 207,74 miliar.

Tanpa menyebut nilai pastinya, Hanif Mantiq, Vice President Head of Investment Division BNI Asset Management mengatakan, dana ratusan miliar rupiah sudah mengalir ke produk reksadana pasar uang BNI-AM Dana Likuid dan puluhan miliar ke produk BNI-AM Dana Berbunga Tiga.

Rudiyanto, Direktur PT Panin Asset Management (PAM) bilang, sudah ada wajib dana repatriasi yang membuka rekening khusus dan mengalirkan dananya melalui PAM.

Penulis: Barratut Taqiyyah

Sumber: KONTAN

http://www.pengampunanpajak.com

info@pengampunanpajak.com

Iklan


Kategori:Pengampunan Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: